Selasa, 27 Julai 2010

Petua untuk Lapar

17 comments
۞ Problem statement

Kat bilik office aku, ade sorang pak Arab. Dia dari Iraq. Ok don't ask me. Aku tak ingat dia cakap dia orang Iraqi Kurdistan atau Iraqi Arab (ini ada kaitan sedikit dengan entri kali ini). Katanya, budaya antara kedua - dua kaum ini sangatnya berbeza.

Dia juga selalu bercerita mengenai negaranya. Sambil - sambil itu juga, dia suka memperkenalkan budayanya kepada kami. Iaitu dengan cara memperkenalkan minuman yang best dari sana, pakaian dan juga makanan.

Adapun terbitnya entri ini adalah kerana aku ingin menyentuh sedikit pasal makanan dari sana. Tapi cam tak best plak kalau takde selit sedikit cerita pasal aku. Hehe


Sebagai Contoh, ini adalah gambar yang tiada kaitan


Pada suatu petang, dia mengajak aku untuk lunch bersama - samanya di pantry office pada keesokkan hari. Katanya, dia membuat masakkannya berdasarkan kepada budayanya, dan dia amat menghargainya sekiranya aku dapat bersama untuk enjoy merasa masakan Iraqi. Ya. Siapa yang tak nak.. Mesti la aku nak rasa gak..

Tapi aku kene sedar diri aku. Bagi aku 4 senduk nasi. Aku akan makan (total) 2 senduk nasi sahaja. Bagi aku 2 senduk nasi. Aku hanya akan makan 1 senduk sahaja. Aku tak kuat makan. Lagi la kalau kat pinggan aku tu, ade beribu - ribu lemon nasik..

Tapi tak pe. Aku ade skill aku sendiri untuk makan banyak.. Untuk tidak menghampakan pak Iraqi tu, aku buka balik kitab - kitab lama aku. Aku buat analisis balik setiap rekod pemakanan aku. Supaya aku boleh makan banyak. Dan supaya dia tidak kecik hati sebab aku makan siket.. Hehe

۞ Cara pertama..

Keesokkan harinya, aku tidak bersarapan. Memang agak lapar juga. Tapi tak pe. Aku boleh tahan. Aku rasa cara ni paling basic kot. Secara sainsnya, diketahui umum dengan breakfast sahaja, kita dapat bertahan sehingga ke petang.

Ok. Cara ni biase je.. Tak perlu nak explain dengan lebih lanjut.


۞ Cara kedua..

Cara ni aku dapat berdasarkan try-and-error. Makan suppliment seperti Vitamin B-Compleks, Multivitamin dan Vitamin C. Seriously. Aku kalau lepas makan vitamin - vitamin ni semua, memang cepat terasa lapar..

Jadi, tengah hari tu, sebelum aku gerak ke office, aku telan ketiga - tiga vitamin ni. Kasi warm up siket perut aku. Hehe


۞ Cara ketiga dan keempat..

Semasa aku di dalam perjalanan ke office, boleh pulak tetiba hujan lebat selebatnya. Terpaksa aku menumpang teduh di Petronas - KFC. Dan seperti biasa la. Perut dah lapar ni. Sejuk. Dapat pulak bau KFC. Bestnye..

Perut aku dah berbunyik - bunyik dah ni. Aku rasa, perut aku berbunyik sebab gas di dalam perut bertindak balas dengan bauan KFC tu kot. Lepas tu pulak sejuk, otot - otot perut semakin senang untuk mengempis. Ala.. Macam besi la. Panaskan besi, nanti dia mengembang. Camtu gak la perut.. (ok. aku tulis ni based on nothing.. ikut suke je.. hehe)


۞ Cara kelima..

Hujan masih lagi renyai - renyai. Aku dah tak tahan dah ni. Ah. Aku redah je la.

Sampai je di office, orang lain semua dah habis makan. Tinggal la Pak Iraq tu dengan Doktor N je kat dalam pantry. Diorang tengah berborak. Aku dengan rasa tak malunya, aku terus ke tray makanan tu sambil tersenyum. Lepas Pak Iraq tu menjemput aku makan, aku amik dua senduk nasik tu.

Macam pelik. Nampak macam nasi tomato (sebab ada tomato besar). Lepas tu, nasik dia pulak, ada sticky siket. Err.. Tak pe. Amik je. Lapar dah ni..




Korang nak tau apa rasanya? Untuk menjawab persoalan tersebut, aku kene tanya soalan lain pula. Korang pernah rasa masam kan? Ha.. Rasanya lagi masam dari apa yang korang pernah rasa masam tu (aku ni kan story topper, mesti la nak menang.. hehe).

Tapi seriously, sangatnya masam. Suap satu sudu dalam mulut aku, nak berair mata aku. Sangat tak tahan. Sangatnya masam.. Aku dah la jenis yang tak tahan makan makanan masam..

Korang bayangkan, perut aku tu, macam kene perah. Kecut. Makin mengempis.. uuuuuuu~

Pelik aku camne diorang boleh makan macam ni. Dan aku terdengar juga perbualan antara Doktor N dan Pak Iraq tu.

Doktor N: Your country always eat something like this eh
Pak Iraq: Yes.
Doktor N: Don't you feel it's too ... err... Sour?
Pak Iraq: No.. Well.. A little. But this is how we always eat.

Well.. I'm a scientist (perasan). I should know that. Sejak dari kecil diorang dah merasa makanan sebegitu. Sudah lali dengan sistem badannya. Macam kita, sudah biasa dengan makanan pedas (and for some region in Malaysia, sudah terbiasa dengan manis). Dan Pak Iraq tu memang tak tahan rasa pedas walaupun sedikit, eventho bagi aku tak pedas langsung..

۞ Cara keenam..

Sebenarnya, aku pon macam tak percaya aku dapat habiskan satu pinggan (eleh, padahal ambik dua senduk je). Nak jaga hati
orang kot. Walaupun sampai berair - air mata aku.




Kemudian, aku terdengar lagi perbualan antara Doktor N dan Pak Iraq tu.. Untuk memudahkan korang membaca, aku translate awal - awal. Hehe

(sebenarnya diorang berborak di dalam Bahasa Inggeris tau)
Doktor N: Kalau kat sini, masakkan kitorang biasanya akan digoreng.
Pak Iraq: Oh. Kalau di Iraq pula, kami selalu merebus sahaja.

Aku dengar gitu - gitu sahaja. Perut dah berbunyi - bunyi dah ni.

Kemudian, Pak Iraq tu menjemput aku merasa satu lagi masakkannya. Aku cuma bayangkan rasanya seperti gula - gula Sweet and Sour. Makanan tadi tu masam, mesti makanan ni manis pulak.. Hehe


Nampak sangat menyelerakan. Dah lapar dah ni. Ah. Tak kira ape benda tu, aku amik je la. Banyak pulak tu aku amik. Sayur semuanya. Walaupun aku tak makan sayur, tapi aku tak kira. Makan je la apa yang ada. Hehe

Satu suap dalam mulut aku, terasa seperti mahu pitam. Sangatttt masam. Terasa seperti perut aku dah betul - betul mengecutt. Makan sambil tutup mata, cuba transfer perasaan masam tu kepada perasaan yang lebih indah, seperti naik basikal..

Terdengar lagi perbualan Doktor N dengan Pak Iraq..

Doktor N: So, u didn't fry these?
Pak Iraq: No, I just boil it, and keep it for about 3 days.

Ha! Rupanya tu adalah jeruk.. Sape la yang pandai sangat makan jeruk time lapar (ya, jawapannya adalah aku).. If only aku dengar perbualan itu 10 saat lagi awal.. uuuuu~

۞ Cara ketujuh..

Selesai sudah. Perut aku dah sangat lapar. Kat bilik aku, aku ade sediakan nescafe 3 in 1. Juga penyebab lapar. Ish.. Mane la aku nak carik air melo nih..

So, baru sahaja aku ingin mengangkat punggung ku untuk keluar, Pak Iraq ni offer air..

Barkata aku dalam hati.. "Please let it be Milo. Please. Please. Please.. Kamu jangan nakal" (boleh pulak tetiba terfikir lagu ni).

Rupanya air yang dia bagi tu, air Pepsi. Haha.. Aku rasa, kalau aku minum air ni, memang konfirm perut aku berlubang. Aku amik dan cover cakap aku ada kerja.. Sampai bilik, ambil kunci motor dan terus keluar.


Sayangnya, tetiba hujan lebat balik.. Terpaksa aku guling - guling tahan lapar kat dalam office.. uuuuuu~~

۞ Moral of the story

Jangan la gatal - gatal nak induce lapar. Dah la tak study dulu mengenai pemakanan orang Iraq. Padan muka untuk diri aku sendiri (sila gelak)..

Btw Pak Iraq. Sebenarnya masakan kamu tu memang sedap. Cuma aku je yang tak tahan lapar. Thanks kerana belanja makan.. Sungguh murni niat suci mu itu.. :)

ps:
42. 3 hours later, aku sempat gak grab Snickers. Boleh la tahan siket. Hopefully, tiada lubang - lubang kat perut aku ni (fingers crossed!)

Sabtu, 24 Julai 2010

Panjang dan Restoran Ayub

19 comments
Ini adalah entri kelam - kabut, dek kerana berbual dengan Panjang pagi - pagi buta tadi.. Perbualannya adalah sebegini,

Panjang: Weh, kau tulis la pasal aku kat blog kau..
Aku: (Terdiam)
Panjang: Aku nak gak famous macam Shukran.. (sambil buat muka sedih)

Aha. Aku terdiam tu bukannya apa. Tapi kerana terfikir, dahulu aku memang pernah cakap kat Panjang aku akan letak sedikit - sebanyak cerita mengenainya di dalam blog aku. Dah lebih lima kali gak dia cakap. So, kali ini aku ingin bercerita mengenai Panjang dan juga Restoran Ayub..

Panjang dan Restoran Ayub, since 2003 :P

۞ Pengenalan

Panjang Terbabas (bukan nama sebenar)

Salah satu hobi Panjang ialah meluangkan masanya di Restoran Ayub (selain melepak di Lab EMnya). Boleh dikatakan, rata - rata pelayan di Ayub tu kenal Panjang. Kalau korang nak carik Panjang, aku sangat suggest korang pergilah ke Restoran Ayub, tanya je mana - mana pekerjanya.

Pencari Panjang: Weh, Panjang mana?
Anonymous Pelayan: Tadi ada. Nanti malam dia datang makan sini.

Dari Tahun 1 lagi Panjang suka lepak, makan dan minum di sana. Dari bermotosikal RG Sport, sehinggalah ke motosikal Yamaha SRX. Dari tak bertopi, sehinggalah bertopi. Dan dari single, sehinggalah single balik (promote untuk gadis - gadis di luar sana).

Tapi..

Motosikal RG dia tu ada masalah siket. Susah sangat nak start. Dan bagi rider - rider yang membaca ini, mesti korang tau kan, cara paling mudah untuk menghidupkan motor adalah dengan menolaknya, masukkan gear, dan terus hidup. Bagi bukan rider, ok, aku dah tulis dah tu camne carenye.

Namun, itu tidak mematahkan semangat Panjang untuk lepak kat Ayub. Setakat tolak motor tu, apelah sangat jika dibandingkan dengan ke-best-an lepak di Ayub. Sanggup gak dia menolak motor kat tempat public tu, semata - mata untuk study kat Ayub punya pasal. Kalau lepak sehari sekali tu, kira ok la jugak. Ni dari sarapan, makan tengah hari, minum petang, makan malam dan minum malam, semua dia lakukan di sana. Korang bayangkan, tiap kali pergi sana, nak balik, mesti kene tolak motor..

۞ Isi - isi Penting

So, satu hari tu, Geweng mengajak Panjang untuk lepak di Ayub. Panjang macam biasa la, ok je. Tapi kali ni naik kereta Kancil Geweng.

Selepas makan, mase nak balik tu, Geweng gagal menghidupkan keretanya. Start - start, tak mahu hidup jugak. Start - stat lagi, pon sama juga. Orang lain kat Ayub tu dah pandang - pandang. Prestasi kerja pelayan di Ayub tu pon semakin menurun, sebab masing - masing dok melihat situasi tersebut.

Oh, dan seperti motorsikal, masalah tersebut boleh diselesaikan dengan menolak kereta tu. Oleh kerana Panjang mempunyai pengalaman yang luas dalam bab - bab menolak ni, so, Panjang la yang kene tolak kereta Geweng tu. Pastu ada sorang mamak pelayan Ayub ni datang dan berkata..

Mamak: You naik motor, you tolak motor. You naik kereta pon, kena tolak juga ka?

Hahaha.. Sabar je lah.

۞ Kesimpulan

Aku rasa, itu adalah salah satu sebab kot kenapa Panjang tukar motor. Kecik hati..

Hehe

ps:
41. Panjang telah membaca entri ini dan beliau membenarkan entri ini diterbitkan.

Sabtu, 10 Julai 2010

Sekadar Luahan: Respond

14 comments
Ini entri untuk programmer atau orang yang at least boleh paham siket - siket bahasa pengaturcaraan..

Well.. It shouldn't be hard. First, kita define dulu emosi yang mungkin terlibat..


public enum Emosi 
{
    Gembira,
    Sedih,
    Marah,
    Tenang,
    Emoooo,
    Undefined
}


Kemudian kita letak method untuk respond emosi orang lain. Kiranya kalau orang itu emosi sekian - sekian, kita respon balik sekian - sekian. Untuk mengecapi life yang sungguh mudah, kita letak buat simple je.

public Emosi Respond(Emosi e)
{
    return e;
}

Secara manusianya, aku boleh cakap camni: Kalau kau gembira dengan aku, aku akan gembira dengan kau. Kalau kau emoooo dengan aku, aku pon emoooo gak la dengan kau. Dan kalau kau punya emosi pelik, aku pon akan jadi pelik.

Senang bukan? Ini baru la life yang simple.

Tapi takkan la kalau emak aku marah - marah, aku pon respond marah marah. So kita kene ubah siket..

Ok. Kene tambah lagi enumerator baru untuk tapis..

public enum Relationship
{
        Family,
        BestFriend,
        KawanYangBolehDibawakBerbincang,
        KawanBiaseBiase,
        KawanKenalNamaTapiTakIngatMuka,
        KawanKenalMukaTakTauNama,
        WeySiapeKau               
}

Dan kemudian kita ubah balik body dan parameter method Respond tadi tu..

public Emosi Respond(Emosi e, Relationship r)
{
    if (r == Relationship.Family)
        return Emosi.Tenang;

    else
        return e;
}

Tapi kan, bestfriend aku ni sume jenis suke bersedih - sedih. Dan biase la, kalau kau jadi bestfriend orang ni, kau la kene gembirakan mereka. Jadi ubahhhhh lagi body method..

public Emosi Respond(Emosi e, Relationship r)
{
    if (r == Relationship.Family)
        return Emosi.Tenang;
    else if (r == Relationship.BestFriend)
        return Emosi.Gembira;
    else
        return e;
}

Pelik bukan? Sebabnya, aku sentiasa percaya yang my laugh and happy always infectious to others.

Ok. Macam mana nak respond KawanYangBolehDibawakBerbincang pula?

public Emosi Respond(Emosi e, Relationship r)
{
    if (r == Relationship.Family)
        return Emosi.Tenang;
    else if (r == Relationship.BestFriend)
        return Emosi.Gembira;
    else if (r == Relationship.KawanYangBolehDibawakBerbincang)
    {
        if ((e == Emosi.Marah) || (e == Emosi.Emoooo))
            return Emosi.Tenang;
        else
            return e;
    }
    else
        return e;
}

Ohhh.. Makin kompleks. Itu tak campur lagi macam mana reaksi aku dari reaksi diorang dari reaksi aku. Dan tak campur lagi reaksi dari mereka yang lain.


Haaaa.. Susah bukan? Wish it could be simpler macam method yang first skali tu. Tapi camne pulak kalau family and bestfriend aku? Ah. kene repeat balik. Camne pulak yang lain? Kene edit lagiii method tu.

Nak jaga hati orang punya pasal, kan dah jadi macam idiot. Mengedit method sampai terperangkap dalam infinite loop. Wish it could be simpler.. Ah dammit. terperangkap lagi!!!!

ps:
39. If sesiapa tanya nak compile camne, aku cadangkan kau pergi kat laman web Microsoft, dan cari download untuk Microsoft Visual Studio C# Express Edition. Kemudian install dalam hati, dan run. Jangan lupa override SendMessage untuk include method respond ni.

40. Bila laa aku boleh jadi orang bersabar ni. tak kira apa pon emosi orang lain, aku boleh respond dengan tenang. uuuuuuuuuuuu

Khamis, 1 Julai 2010

Satu demi satu

22 comments
Korang rajin tengok anime kan? Dan korang mesti sakit hati kan kalau tetiba keluar pulak episod filler je memanjang sampai berbulan - bulan (especially cerita Naruto). Ok. Walaupon blog aku ni takde la se-seronok cerita anime, tapi aku tetap jugak nak buat entri-filler selepas long hiatus (a long hiatus from blog that is).. Kiranya lepas ni nak masuk season baru la. Hehe

Dan sekiranya kamu tidak mahu mengetahui sejarah aku, atau kamu tidak minat subjek sejarah, kamu boleh skip entri ini :)


۞ somewhere between 1992 - 1995

Dahulu, ayah aku ada beli sebuah komputer. Aku tak ingat sangat the exact date, tapi aku ingat mase tu aku masih lagi kecil dan semangat ingin tahu aku tersangat sangatnya tinggi. Tensen ibu aku sebab aku asyik bertanya sahaja. hehe


Komputer tersebut menggunakan processor 8086 dan berkuasa 5MHz (0.005GHz). 5MHz tu beb (handphone/mp3 player/digital camera korang mesti lagi laju). Dan tiada harddisk. Operating system mase tu muat satu floppy sahaja, MS-DOS 3.30. Ada dua floppy disk drive. Korang pernah guna tak floppy yang macam ni:

Verbatim, 3M dan Maxell.. Storage capacity: 360KB. Seriously 360KB dah cukup satu Operating System.

5 1/4 inchi. Lagi besar dari buku 555. hehe.. Tapi ye la. Mase tu aku kecil lagi. Aku ingat ayah aku beli komputer tu sebab dia nak gunakan untuk kerjanya. Yang aku tau, aku aku akan menaip ini tiap kali on komputer:

   1:  B: 
   2:  cd game 
   3:  game


haha. Tapi aku masih belum lagi tinggalkan aktiviti - aktiviti keanak - anakkan aku waktu itu. Masih lagi main longkang. Masih lagi main konda - kondi. Masih lagi main beskal. Ish.. Rugi la kalau mase kecik - kecik korang tak pernah main longkang. Yup. Agak bangga pulak main longkang.


۞ 1996 - 1997

Masa ni, keluarga aku berpindah semula ke Melaka. Disebabkan aku tidak pandai berkawan, kebanyakkan masa aku dipenuhi dengan bermain beskal, tengok cerita Dash Yankuro dan dengar Hitz FM. Masa ini jugak, aku agak jeles dengan saudara - saudara aku lain. Dorang juga ada komputer. Sorang ade komputer 80386 dan sorang lagi ada komputer 80486. Pergh.. Meleleh aku tengok mase tu disebabkan max speed diorang boleh cecah 33 MHz. Siap dorang ada Windows 3 tu beb. Windows!!! Penuh satu skrin dengan gambar!! Wow!!! Pastu ada tetikus untuk gerak - gerakkan gambar.. Dan aku? masih lagi dengan MS-DOS 3.3 dan Intel 8086 aku tu. Penuh skrin dengan text putih dan background hitam sahaja. hehe

Still missing the good ol' Program Manager (cuba carik progman.exe)


So, after that, ayah aku beli pula komputer second hand, processor AMD 80286. Speed 8MHz. Korang percaya tak, komputer mase tu ada satu button yang kalau picit, boleh doublekan speed dia? (in my case, speed boleh sampai 16MHz) Sangat hebat bukan? Siap ayah aku belikan sekali sebuah printer HP Deskjet 200 (aku agak la series 200).




Dan masa tu juga aku bermula menjadi fanatik komputer sebab aku asyik dok main komputer. Ayah aku siap belikan buku - buku komputer untuk aku. Bestnye mase tu. Kene pulak dengan sikap aku yang anti-sosial. Jawabnya, rakan - rakan sebaya aku sibuk main bola (sepak), aku pula mengurung diri menghadap komputer. hehe

Oh. Aku sangat seronok print nama - nama files dan directories. Sabar je la ayah aku sebab hobi aku mase tu adalah print nama - nama files. hehe.


۞ 1998 - 1999

Mase aku tingkatan dua, aku ada sorang lagi sahabat aku yang punyai komputer. Dia punya komputer lagi advance. Ade Microsoft ® Windows 95.. Siap ada CD Drive lagi. Boleh main game yang advance seperti Microsoft Solitare. Aku masih lagi menggunakan MS-DOS. Cuma kali ni lagi macho aa. Sebab aku pakai MS-DOS 6.22.. Pastu aku rasa aku tetap advance jugak, sebab MS-DOS 6.22 ada DOSSHELL.EXE. Boleh pakai mouse. Memang rasa advance :D

Advance bukan?

Seboleh – boleh mase tu aku nak gune Windows kat komputer aku. Any version. Sayangnya, komputer aku masih lagi 80286 tu. Setakat 16MHz je. Memory 640 kilobyte, kena guna HIMEM.SYS untuk akses higher memory (extended memory), tak boleh guna expended memory (EMM386.EXE, required untuk load Windows 3.11). Aduhh… Bill Gates kalau tengok pon geleng kepala. “Apokojadah ae jang ko guna 80286 untuk load file EMM386.EXE?”.. Aku rasa la Bill Gates cakap camni kat aku..

Sedih aku. Tapi tak pe. Time ni la aku dok mengadap skrin DOS tu. and alhamdulillah, aku rasa jari aku dah ‘melekat’ kat most of the keys.

Wordstar, Lotus 1-2-3.. err COMMAND.COM. Hehe.. Mase tu musim internet (at least bagi aku). RM 3.50 untuk sejam main internet tu dah kira paling murah la tu. Duit belanja aku dihabiskan untuk beli disket dan main internet.. Perghh. sekarang ni kalau orang offer RM 1.00 main internet sejam pon aku tak mo. New age baby. New age. 50 sen sejam tu pon kire cekik darah bro.. Tapi kalau terpaksa, RM 2 sejam pon aku sanggup (hotlink hourly prepaid broadband… hehe).


۞ 2000 – 2001

Luckly, kat MRSM diorang guna latest Windows waktu itu. Microsoft Windows ® 2000. Wahhh.. Bestnye Windows terbaru. Tapi biase lah, musim dok asrama. Aku lagi suka pergi fly atau panjat tangki.. Ops :shhh:

Balik rumah, aku masih lagi menatap 80286 aku. Tak pe. Belajar HTML dan Javascript. Sebab aku nak lock satu PC kat library untuk aku pakai. Try edit – edit kat rumah, pastu balik MRSM, aku test kat komputer perpustakaan. Haha.. Sampai sekarang aku tak percaya sampai camtu skali.

Tapi yang paling tak best skali, ada pencuri mouse ball kat situ. Ape, ko tak cukup ball ke nak main? Seriously sakit hati. Tanya budak – budak batch aku, problem utama menggunakan semua PC mase tu adalah mouse yang takde mouse ball (virus aku tu ade kat satu PC je ok). Tapi takde hal. Ade mouse ke takde mouse ke, aku gune keyboard je. Lagi pon aku gunekan untuk word processing dengan presentation slides je. Takde hal. Bukan macam korang dok sebok main minesweeper/solitare. Haha


۞ 2002

Mase ni, akak aku dah nak abis belajar. Dan kakak aku pulak amik jurusan Sains Komputer. Ayah aku belikan sebuah PC untuk dia. Aku dok tengok je la. Kadang – kadang, aku buat peel gak, dok merengek – rengek je sebab aku pon nak komputer baru jugak. Tapi ape kan daya. Keluarga kami biasa – biasa je. Beli tu pon sebab akak aku nak guna untuk thesis dia..

Lepas je akak aku abis belajar, hujung tahun 2002 aku akhirnya ada sebuah komputer. Ada Windows ME. Tapi aku tak suke Windows ME. Aku format guna Windows 2000 (penangan ke-best-annya masa kat MRSM). Heck, even lepas 3 tahun Windows XP keluar pon, aku masih lagi guna Windows 2000. Banyak kenangan woo dengan Windows 2000 tu..

IMG_0018
Gosok – gosok la mata anda sebab sebenarnya, PC tu ada cover. Guna perspek :)


۞ tetiba tahun 2007 pulak

Yup its true. Antara 2002 – 2007, aku memang stick on that PC (selain casing dan keyboard dia, dah takde lagi dah komponen asal dari 2002). Lepas harddisk PC tu terbakar, aku ‘return-to-sender’ (hantar balik kampung laa). Dr T bagi aku pinjam PC office.

Mase tu musim laptop baru melanda kat UTM. Student yang kaya – raya banyak pakai. Aku mampu kagum je. Even laptop Yazid yang skrin-LCD-mesti-pegang-kalau-tak-,-tak-keluar-gambar itu pon aku kagum. Aku mampu tengok je. Aku takut sangat kalau nak pegang benda – benda mahal ni. Sort of habit..

2007 04 13-23 18 08
Macho tak? hehe

Aku (dan Kucai) mengidam sangat nak ada laptop sendiri. Ko bayangkan tahun – tahun sebelum 2007 ni, kucai datang bilik aku bawak PC, dari Kolej 8 UTM ke kolej aku, KTR. Tak caya, tanya kucai. Nak balik kampung (even for 2 days), sanggup memasing bukak PC, bawak motherboard, Power Supply Unit, Keyboard, Mouse dengan Hard-Disk balik kampung. Yup. Takde hal. Portable gak tu weh.. haha.. Ya. Aku tetap lakukan aktiviti ini sampai awal tahun ni. Tapi pastu stop. Hampeh, beg balik kampung penuh dan berat sebab barang – barang tu je. Bukannya aku nak bawak balik buku belajar ke, pakaian ke, atau gitar pinjam.. Hehe


۞ 2010

Kali ni genap umur ayah aku 55. Means that EPF dia boleh keluar. Dia tanya pada aku.. “Angah nak lapop tak?”. Mesti la aku nak. hehe.. So akhirnya ayah aku belikan sebuah laptop untuk aku. Agak segan ok. Umur dah 26 tahun pn, nak orang belikan lagi barang. Ayah aku kata, sebagai hadiah, tapi aku boleh pilih nak laptop ape. And of cos la, aku pilih Apple Macbook. Yeay.. Satu benda baru untuk aku explore!


۞ fa…
  1. Sebenarnya, aku dedikasikan entri ini untuk ayah aku. Aku start writing entri ini mase birthday dia. And coincidently enough, birthday ayah aku tu lies di dalam minggu yang sama dengan sambutan Hari Bapa sedunia. (Kalau aku publish mase tu, mesti korang boleh agak).
  2. Dan kalau korang perasan, the man behind the scene yang banyak enabling aku bab – bab komputer ni… yup. takde orang lain. Ayah aku jugak.
  3. Korang nak tau tak, sebelum aku lahir, ayah aku dah start guna komputer. Siap ayah aku boleh buat PC sendiri. Seriously. And bukan dari DIY kit. Ayah aku memang hebat bab – bab elektronik ni..
  4. Ayah aku kadang – kadang tensen gak sebab aku suke habiskan ink dia (oit fa, agak – agak la. zaman tok kadok dulu, harga ink macam harga toner laserjet sekarang). Tapi disebabkan aku print nama – nama files tu la, aku dapat belajar struktur file system, time stamping, macam mana nak carik virus based on size and signature, dan sampai satu tahap, aku print Boot Sector floppy – floppy aku untuk buat aku punya custom Boot Sector. Hehe..

Sesungguhnya, aku rasakan aku sangat beruntung. Kerana aku ada seorang bapa yang sangat hebat. Aku tau, ayah aku suka sangat bab – bab research ni. Even though dia sekarang lebih tumpukan kepada kerjanya dan tiada masa untuk research ni, dia tetap ingin melihat legasinya berterusan. Dia tetap sediakan apa yang termampu unuk anak – anaknya. Dan dia tetap bersabar dengan perangan kebudak – budakkan anaknya yang sorang ni.

Dan aku pula, sentiasa berterima kasih kepada ayah aku (walaupun bukan secara cakap terus dari mulut). Kerana aku tahu, jasa, wang ringgit, nasi/bihun, gene DNA dari dia dan motivasi yang selalu dia berikan, tidak mampu aku balas dengan hanya perkataan ‘terima kasih’. Kerana nilainya sangat berat, tidak termampu untuk aku luahkan dengan perkataan. Tidak sama sekali sama nilai taranya..

Aku hanya mampu melutut kepada Allah Subhanahuwata’ala, menadah tangan dan berdoa, agar umur ayahku dipanjangkan, dimurahkan rezekinya, dimudahkan segala urusannya dan senantiasa dilimpahi dengan rahmatNya.. Ameen.



Happy belated birthday Ayah. Angah sayang Ayah..




ps:
38. Gambar microprocessor 8086 diterima dari ivaincrea, gambar disket pula dari One Day at a Time, ProgMan.EXE, HP Deskjet 200 dan DOS Shell.