Isnin, 27 Disember 2010

Sucked In

5 comments
۞ Isnin

Aku dalam perjalanan dari Melaka Maju ke Kuala Lumpur. Penat. Naik Bas. Lepas tu Ketapi Komuter. Kemudian Ketapi Tanpa Pemandu (Putra LRT). Dan akhirnya naik bas semula untuk ke rumah rakanku, Herman di Petaling Jaya. Dengan dressing yang quite hensem tapi agak awkward untuk hari bekerja, dengan menjinjing dua beg di tangan dan satu beg sandang, mereka seperti faham yang akau ni baru datang dari kampung. (Walaupon aku dari Melaka Maju, tapi aku sangatnya doubt yang kampung aku tu takde la maju mane pon, aside from the fact yang kampung aku tu adalah Pusat Pelancongan Antarabangsa, as they said la. hehe)..


Dan (masih lagi seperti) orang kampung dengan kaki seluar yang terlipat lipat, aku naik bas di Taman Jaya. Agak bernasib baik, kerana aku dapat duduk di dalam bas yang penuh sesak dengan manusia. Tengok jam di tangan, ok, sudah pukul 6 petang. Understandalbe la kalau ramai orang. Baru balik kerje le diorang ni.. Dan aku, alang – alang dah dapat tempat duduk tu, aku menggunakan segala peluang yang ada untuk melihat – lihat bangunan yang tinggi kat Key Ell. Wahh… Tingginye bangunan –  bangunan kat sini..



Ini la bas RapidKL. Tapi bas yang aku naik tu bas T 5 something 5.. B kot.


Dalam bas tu, aku perasan ade sorang pak cik tu, kat depan. Agak tua gak la untuk aku panggil dia pak cik. Sebab aku estimate umur dia at least 67 tahun.


Pelik aku, apsal orang kat depan tu tak nak bagi dia tempat duduk. I mean, come on la! Korang yang muda – muda tu, pergi la berdiri, bagi la pak cik tu duduk. Korang muda lagi, banyak tenaga. Kesian pak cik tu. Kalau pak cik tu berdiri dekat dengan tempat aku duduk, memang aku bagi je die duduk. Ish budak – budak bandar nih..
Disebabkan makin ramai orang memasukki bas tersebut, pak cik tu makin lama makin dekat dengan tempat duduk aku. Aku duduk dekat dengan tempat keluar pintu tengah bas..


Akhirnya pak cik tu ada dekat dengan aku. Aku pon terus berdiri..
Aku: Pak cik, duduk la.
Pak Cik: Eh tak pe nak. Tak pe.
Aku: Tak pe pak cik. Tempat saya dah dekat. (Takk. Sebenarnya tempat aku jauh lagi)
Pak Cik: Tak pe nak. Pak cik dah nak turun dah ni.
Aku: Oh. (baru je aku nak bercakap..)
Pak Cik: (sambil menekan loceng) Terima kasih nak.
Aku: (Senyum – senyum sambil duduk kembali) Ya sama – sama.
Setelah pak cik tu turun, aku perasan ade mata – mata yang memandang aku. Dammit people. Get your judgemental eyes off me. Aku buat baik pon korang nak pandang – pandang ke. Haha


۞ Selasa (Esoknye la)

It is safe to assume yang hari ni aku seperti orang lain pergi bekerja di Kuala Lumpur. Balik pukul 4 lebih dan sampai di Stesen Putra Taman Jaya pukul 6 lebih. Macam semalam. Ya. Macam semalam. Kecuali, hari ini, aku berpakaian segak, memakai baju kemeja yang digosok 3, 4 kali pagi tadi, seluar slack yang licin, yang gosok 3, 4 kali gak sampai tajam bucu dia, dan kasut hitam berkilat seperti cermin.


Dan (luckyly again), hari ni aku dapat lagi tempat duduk dalam bas RapidKL yang penuh dengan umat manusia tu. Memang ngam la. Kaki dan badan aku sangat penat. Dapat pulak direct hit air cond. Wahh.. bestnye..


Sedang aku menganga menikmati air cond sambil bas mula berjalan, aku perasan pak cik semalam tu berdiri berhampiran tempat duduk aku.
Aku cuma perasan. Tapi aku tak sure. Sebab aku pandang tempat lain. Tak nak pandang direct pak cik tu. Sebab aku tau, aku memang tak mampu nak bagi seat tu kat dia. Hari ni bukan macam semalam. Hari ni aku sangat penat. Nak bangun pon tak larat rasanya..


Dammit FA. Kau bagi la seribu alasan, baru sekarang kau tau macam mana orang lain semalam rasa. Dammit again. Baru sehari duduk sini, now I’m easily be one of those people yang aku kutuk – kutuk semalam.


Dan kini, aku memandang ke luar tingkap luar, memandang bangunan – bangunan tinggi yang semakin pudar. Hopefully, my shame.. will also fade away..

Segan aku dengan pak cik tu..


ps:
46. Oh. Aku ke KL mase tu sebab aku ade keje siket. Sekarang ade kat Melaka balik (bukan JB).
47. Korang yang suke blogging tu, aku cadangkan korang gune Windows Live Writer. Best Giler.. Windows only and its free.. Go to here (http://explore.live.com/windows-live-writer?os=other).


48. Gambar bas rapidKL tu di ambil dari website http://pawiblog.com/rapid-kl-bus.php

Selasa, 5 Oktober 2010

Try BUTT Error

6 comments
Ini adalah entri aku 2 bulan yang lepas. Aku malas nak tulis yang baru, so aku sambung je cerita ni..

I used to think that the brain was the most wonderful organ in my body. Then I realized who was telling me this.
- Emo Phillips


Sempena birthday aku di dalam bulan Ramadhan ini, aku bercadang untuk membuat entri khas untuk diri aku sendiri.. Ok. Here it goes..

۞ Beberapa minggu lepas.. (bulan Rejab, 1431)

"Fa, kalau kamu mahu minta kerja dan kamu perlukan recomendation letter dari saya, kamu buat draft dulu dan email kat saya. Nanti saya check." kata Dr T kepadaku. Aku tau dia busy, dan aku rasa lagi logik kalau aku yang tulis sebab aku yang nak mintak tolong dia.. Plus, no one should know me better then I am. And for another lots of reason, tetiba aku terasa semangat pula mahu pergi mencari kerja.


۞ 2 minggu lepas.. (masih lagi bulan Rejab, 1431)

Akhirnya, selesai sudah bacaan 'Writing recomendation letter for an idiot'. Mudah sahaja rupanya. Ada 4 bahagian yang penting.

  • Pertama: Tuliskan several details pasal pemohon. Hubungan, berapa lama kenal dan kenal macam mana..

  • Kedua: Explain some good quality about pemohon. Tekun, jujur, amanah, rajin, berdedikasi.. Ape - ape je la yang menampakkan pemohon ni seorang yang bagus. Letak siket history pasal archivement yang pemohon dapat sepanjang pengenalan dengan beliau.

  • Ketiga: Terangkan perkaitan that-good-quality atau archivement dengan kerja yang ingin dipohon. Serlahkan keperibadiannya dengan mengatakan 'dia bagus sebab dia ada pengalaman itu dan ini'..

  • Keempat: Jangan lupa terima kasih dan 'sila hubungi saya sekiranya anda ada sebarang masalah atau tidak'..

Done and done (reading). Simple! Senang sahaja rupanya nak buat recomendation letter ni kan?

Ok. 2 weeks to go. Start dahulu dengan template dan first paragraph.

.
.
.


Hah. Dengan perasaan riak dan takaburnya, 5 minit sahaja siap.. Zess. Rehat sebentar.


۞ Beberapa hari selepas 2 minggu yang lepas itu (1 minggu lebih yang lepas)

(beberapa hari =adalah= rehat sebentar untuk cover 5 minit tersebut. Giler ah, segala energy aku diumpukkan dalam masa 5 minit tu.)

Ok. Mula pula dengan perenggan kedua. Perenggan yang penuh dengan kata - kata adjective yang berbau pujian, kalau boleh, pembaca yang membacanya terasa sangat manis ceritanya seperti meminum madu.. Hehe.

"Fa is a "....

Ok terdiam. Tangan dan jari jemari ini seperti ter-melekat di keyboard. Kaku. Diam seribu bahasa.. Dan muka aku pula? Berkerut.. Kalau diikutkan istilah komputer, otak aku ketika itu seperti CPU usage aku mase tu dah sampai kemuncak, 100%. Nak gerak mouse pun susah.

Kerana...

Aku gagal mencari good quality dalam diri aku sendiri! Demmit!!!

I must have some good quality in life.. Tapi tak pe. Tangguh dahulu.. Aku skip dulu perenggan kedua ni. Aku terus melihat perenggan ketiga. Apa yang aku boleh tulis ek mengenai archivement dan awards aku..


.....


Terdiam lagi. Rupanya sepanjang 9 tahun aku ada di UTM ni, takde satu pon archivement yang boleh aku banggakan. Siot. Dan yang paling siot sekali, dah 9 tahun ada kat sini, baru sedar mengenai perkara ini. Demmit. What the hell am I doing in here? Duduk, game, tidur dan blog. Demm.

Sakit hati dengan diri sendiri..


۞ Dua hari lepas (Ramadhan 1st, 1431)

Esok merupakan due date untuk aku emailkan recomendation letter aku ke Dr T. Tapi satu hapa pon tak siap lagi. Hampeh. Terpaksa la aku buat gaya try-and-error. Listkan any good qualities yang sedap dibaca, yang ada proof, dan check semula dengan hati sendiri..

  • Hard Working Animal.
    Hah. Hari - hari nak pergi kerja pon malas, tidur pulak at least 10 jam sehari dan asyik main game je kat office. Kura - kura pon lagi rajin la wey.

  • Penyabar.
    Tengok je la blog aku ni. Ada je benda yang aku tak puas hati.

  • Pandai.
    Kalau pandai, 2 tahun lepas aku patutnya sudah konvo ok.

  • Berdisplin.
    Ini paling tak boleh blah. Semua kawan - kawan aku tau kot aku ni seorang yang sangat-sangat-sangat-sangat tidak berdisplin.

  • Humor.
    Walaupon aku tak tau yang humor ni good quality atau tak, tapi aku rasa tak perlu la nak letak kat dalam recomendation letter. Bukannya aku nak jadi Raja Lawak.

  • Consistant.
    Korang tengok je la blog aku ni, langsung tak konsisten update.

  • Living in a good life (sehat).
    Haish.. Sangat mustahil. Kat tangan kiri aku ni ada rokok. Kat tangan kanan ada cawan neskafe. Kat dalam hati ni dah penuh dengan emosi - emosi negatif..

  • Caring.
    Kalau interviewer tu seorang gadis lawa dan single, aku rasa ni perkara pertama yang aku nak ketengahkan. Thehee.

  • Cheerful.
    Si Panjang (housemate aku) kata, aku ni ada split personality. Kejap2 emo tak tentu pasal. Kejap2 down tak tentu pasal. Takde pulak bergembira ditengah2nya..

  • Spastik.
    Bila masa pulak spastik ni 'a good quality in life'???


Ah...

۞ Pagi hari due date

Giler depress. Rupanya baru aku sedar yang aku ni takde la baik pon. Ha.. Tengok tu. Tak sedar diri pulak.. Tambah lagi satu sifat negatif (yang aku ketahui). Aku tau, aku takde la bagus pon. Hampeh. Sangatnya hampeh.

And so, aku just copy paste je dari example yang aku dapat dari internet. Ya. Tak perlu nak state the obvious. Aku tau ni lagi satu sifat negatif, Plagarism-isme..

Just hope for the best (four leaf clover, where art thou)...

ps:
44. Aku baca semula aku punya recomendation letter tu. Terasa sangat malu dengan diri sendiri. Seriously malu..
45. Kalau nak difikirkan secara positif la.. Aku dah tau kelemahan aku. Aku dah tau enemy aku. So sekarang its up to me, sama ada nak biarkan atau melawan...

Selasa, 24 Ogos 2010

Awek UTM

26 comments
Walaupun sebelum ini, aku pernah bercakap seperti ini:



Tapi hari Isnin (semalam) bagi aku merupakan hari yang memang sangat penat. Dapat small job, tapi kene rush siapkan untuk di hantar pada hari Khamis ni. And surely I know, that is my only path untuk minggu ni. Tak perlu nak merangka - rangka lagi. Tiada lagi possibility untuk aku buat kerja lain.. aihh..

Dan aku sebenarnya memang penat berada di Skudai ni. Me as being jobless, study yang terumbang ambing and moneyless. Damn. Sangatnya tak sabar aku nak pindah dari sini. Dan sanggup sahaja aku menerima apa sahaja kerja di Kuala Lumpur. Tapi apakan daya. Aku masih perlu berada di sini. Selagi study aku tak abis, selagi itulah i am stuck at this hell hole.. Demm.

Dan, hari demi hari yang berlalu, aku rasakan seperti terlalu lama. Sehinggakan aku terasa sangat emosi. Sangat tension. Sangatnya tertekan. Sangatnya geram. Aku segera perlu tinggalkan Skudai.. This is not a metaphore. Tinggalkan Skudai is, as tinggalkan Skudai.


۞ Sambung balik cerita semalam..

Habis sahaja meeting dengan Dr M (watak baru di dalam blog ini), aku bergegas pulang ke office aku. Lihat jam, oh, baru pukul 5 petang. Tak apa. Layan YM dahulu dengan Azue dan اني.

Setelah aku ditinggalkan diorang dalam YM, aku lihat jam semula. Ok. Baru pukul 5.45 petang. Tak pe. Ambil bantal di office, dan tekup muka atas meja. Nak tidur.. Sangat penat ok. Hopefully aku dapat bangun pukul 7 petang. Senang, terus berbuka nanti!

Tiba - tiba aku dapat SMS. Malasnya nak buka mata/SMS. Baru 10 saat dapat tidur. SMS dari Fazrol. Katanya:

"Aku jupe awek yg ko suke kt param tmn u"

Hoh!! Terbangun dan terus berdiri aku. Gosok - gosok mata. Betul ke ape yang ditulis ni? Betul ke awek yang aku suke stalk dulu tu muncul semula di tanah Johor ini? Tanpa berlengah, terus menalifon semula Fazrol. Ok confirm. Terus aku berlari meninggalkan office.


۞ Sambung lagi..

Jangan pandang rendah dengan motor aku ni, walaupun kuasa kudanya hanyalah 5. Kerete yang bawak perlahan depan aku, aku kasi cium - cium siket. Lori simen yang tetiba melintang kat jalan depan Jusco pon, aku selamber je aku potong. Sebanyak 4,759 bonggol di UTM pon selamber je aku mencilok sampai masuk longkang. No time woman! No time!

Jumpa sahaja Fazrol kat param Taman Universiti, aku tanya dia mana dia? Mana dia? Fazrol kata, dia dah lost. Tapi kawan - kawan dia ada lagi. Walaupun aku agak kecewa, tapi tak pe. Time ni la aku paling sesuai untuk fikir balik skill - skill stalking yang telah lama aku tinggalkan. Dan ya. Kali terakhir aku guna pon untuk awek ni..


  1. Being anonymous.
    Atau jadi orang kebanyakkan. Kalau korang pergi kat mana - mana, korang cuba perhatikan jenis orang yang tidak akan dipandang, tidak akan diambil kisah. Ha. jadilah seperti orang tersebut.

  2. Pandangan.
    Kalau nak pandang, jangan pandang secara direct. Gunakan perkakasan yang ada dipersekitaran. Pandang menggunakan bilasan cahaya di lopak lopak air, di cermin mata kawan. Atau paling tidak pon, guna ekor mata punya ekor. Sangat nipis, but sufficient enough untuk tahu target berada di mana.

  3. Sight.
    Pastikan anda berada di luar pandangan dia. Brain is a weird thing. Walaupon dah jadi anonymous, but for being 2 or more times ternampak, mesti ada something yang akan menarik perhatian dia kepada kita sebagai peng-stalk-er. Hide around the bush. Atau di dalam kes ini. Menyorok di belakang Fazrol. Hehe




۞ Kembali ke realiti

Cakap kat Fazrol, tak pe. Kita pusing - pusing dulu. Kita carik dulu apa - apa yang patut. Supaya nampak tangan ini berisi sedikit. Hehe

Setelah pusing semula, akhirnya... Terjumpa semula awek tersebut. Setelah lebih setahun berpisah, akhirnya aku dapat juga melihat dia semula.

Aku kaget.

Tidak mampu bergerak.

Oh. Itulah si dia.

Segala ilmu stalk aku tu dibuang. Aku berdiri di tengah - tengah jalan sambil memandang dia secara depan - depan. Betapa tak malunya aku. Haha.. Tak kira. Aku nak pandang secara direct juga. Bukan senang nak dapat opportunity camni. Dan dia menyedari dipandang aku, dia mula memandang ke tempat lain.. Tapi tak kira, aku tetap nak pandang gak dia. Sehinggalah dia lalu sebelah aku dan terus berlalu...


It was the best 20 seconds of my life..


Eventhough aku tahu, kalau at least ada satu perkataan yang dia keluarkan untuk aku seperti "Hey", "Hoi" atau "Adoi", sudah pasti aku akan pengsan disitu juga akibat degupan jantung yang terlalu kuat.

Well.. who am I kidding. Awek yang aku sedang minat sekarang ni pon, ambil masa sehingga 5 tahun untuk akhirnya aku berkata sesuatu padanya (itu pon thru YM je). Hah!


۞ And so, the fantasy begins..

Hmmm™.. Hari ini aku masih lagi senyum memikirkan kejadian semalam. Dan kalau korang ternampak an idiot yang sedang menunggang motor sambil tersenyum sorang - sorang.. yup. That guy is me.

And... at least, for the time being, aku tahu awek tu ada lagi kat sini. At least, kalau aku masih lagi di sini, aku masih lagi berpeluang untuk berjumpa dengan dia. At least, only for this reason, ini dapat membantu aku untuk menghabiskan masa aku di Skudai dengan penuh senyuman dan penuh harapan :)


And guess what? This is not a fairy tale. Mane ade tetiba happily ever after. There is no such thing. Tapi, biarkan aku tenggelam dalam khayalanku. Kerana kini, aku telah hanyut dengan permainan pemikiran aku sendiri. Biarkan.. Biarkan... :D

ps: 43. Perlu ke ade ps untuk setiap entri? Hmmmm™...

Selasa, 27 Julai 2010

Petua untuk Lapar

17 comments
۞ Problem statement

Kat bilik office aku, ade sorang pak Arab. Dia dari Iraq. Ok don't ask me. Aku tak ingat dia cakap dia orang Iraqi Kurdistan atau Iraqi Arab (ini ada kaitan sedikit dengan entri kali ini). Katanya, budaya antara kedua - dua kaum ini sangatnya berbeza.

Dia juga selalu bercerita mengenai negaranya. Sambil - sambil itu juga, dia suka memperkenalkan budayanya kepada kami. Iaitu dengan cara memperkenalkan minuman yang best dari sana, pakaian dan juga makanan.

Adapun terbitnya entri ini adalah kerana aku ingin menyentuh sedikit pasal makanan dari sana. Tapi cam tak best plak kalau takde selit sedikit cerita pasal aku. Hehe


Sebagai Contoh, ini adalah gambar yang tiada kaitan


Pada suatu petang, dia mengajak aku untuk lunch bersama - samanya di pantry office pada keesokkan hari. Katanya, dia membuat masakkannya berdasarkan kepada budayanya, dan dia amat menghargainya sekiranya aku dapat bersama untuk enjoy merasa masakan Iraqi. Ya. Siapa yang tak nak.. Mesti la aku nak rasa gak..

Tapi aku kene sedar diri aku. Bagi aku 4 senduk nasi. Aku akan makan (total) 2 senduk nasi sahaja. Bagi aku 2 senduk nasi. Aku hanya akan makan 1 senduk sahaja. Aku tak kuat makan. Lagi la kalau kat pinggan aku tu, ade beribu - ribu lemon nasik..

Tapi tak pe. Aku ade skill aku sendiri untuk makan banyak.. Untuk tidak menghampakan pak Iraqi tu, aku buka balik kitab - kitab lama aku. Aku buat analisis balik setiap rekod pemakanan aku. Supaya aku boleh makan banyak. Dan supaya dia tidak kecik hati sebab aku makan siket.. Hehe

۞ Cara pertama..

Keesokkan harinya, aku tidak bersarapan. Memang agak lapar juga. Tapi tak pe. Aku boleh tahan. Aku rasa cara ni paling basic kot. Secara sainsnya, diketahui umum dengan breakfast sahaja, kita dapat bertahan sehingga ke petang.

Ok. Cara ni biase je.. Tak perlu nak explain dengan lebih lanjut.


۞ Cara kedua..

Cara ni aku dapat berdasarkan try-and-error. Makan suppliment seperti Vitamin B-Compleks, Multivitamin dan Vitamin C. Seriously. Aku kalau lepas makan vitamin - vitamin ni semua, memang cepat terasa lapar..

Jadi, tengah hari tu, sebelum aku gerak ke office, aku telan ketiga - tiga vitamin ni. Kasi warm up siket perut aku. Hehe


۞ Cara ketiga dan keempat..

Semasa aku di dalam perjalanan ke office, boleh pulak tetiba hujan lebat selebatnya. Terpaksa aku menumpang teduh di Petronas - KFC. Dan seperti biasa la. Perut dah lapar ni. Sejuk. Dapat pulak bau KFC. Bestnye..

Perut aku dah berbunyik - bunyik dah ni. Aku rasa, perut aku berbunyik sebab gas di dalam perut bertindak balas dengan bauan KFC tu kot. Lepas tu pulak sejuk, otot - otot perut semakin senang untuk mengempis. Ala.. Macam besi la. Panaskan besi, nanti dia mengembang. Camtu gak la perut.. (ok. aku tulis ni based on nothing.. ikut suke je.. hehe)


۞ Cara kelima..

Hujan masih lagi renyai - renyai. Aku dah tak tahan dah ni. Ah. Aku redah je la.

Sampai je di office, orang lain semua dah habis makan. Tinggal la Pak Iraq tu dengan Doktor N je kat dalam pantry. Diorang tengah berborak. Aku dengan rasa tak malunya, aku terus ke tray makanan tu sambil tersenyum. Lepas Pak Iraq tu menjemput aku makan, aku amik dua senduk nasik tu.

Macam pelik. Nampak macam nasi tomato (sebab ada tomato besar). Lepas tu, nasik dia pulak, ada sticky siket. Err.. Tak pe. Amik je. Lapar dah ni..




Korang nak tau apa rasanya? Untuk menjawab persoalan tersebut, aku kene tanya soalan lain pula. Korang pernah rasa masam kan? Ha.. Rasanya lagi masam dari apa yang korang pernah rasa masam tu (aku ni kan story topper, mesti la nak menang.. hehe).

Tapi seriously, sangatnya masam. Suap satu sudu dalam mulut aku, nak berair mata aku. Sangat tak tahan. Sangatnya masam.. Aku dah la jenis yang tak tahan makan makanan masam..

Korang bayangkan, perut aku tu, macam kene perah. Kecut. Makin mengempis.. uuuuuuu~

Pelik aku camne diorang boleh makan macam ni. Dan aku terdengar juga perbualan antara Doktor N dan Pak Iraq tu.

Doktor N: Your country always eat something like this eh
Pak Iraq: Yes.
Doktor N: Don't you feel it's too ... err... Sour?
Pak Iraq: No.. Well.. A little. But this is how we always eat.

Well.. I'm a scientist (perasan). I should know that. Sejak dari kecil diorang dah merasa makanan sebegitu. Sudah lali dengan sistem badannya. Macam kita, sudah biasa dengan makanan pedas (and for some region in Malaysia, sudah terbiasa dengan manis). Dan Pak Iraq tu memang tak tahan rasa pedas walaupun sedikit, eventho bagi aku tak pedas langsung..

۞ Cara keenam..

Sebenarnya, aku pon macam tak percaya aku dapat habiskan satu pinggan (eleh, padahal ambik dua senduk je). Nak jaga hati
orang kot. Walaupun sampai berair - air mata aku.




Kemudian, aku terdengar lagi perbualan antara Doktor N dan Pak Iraq tu.. Untuk memudahkan korang membaca, aku translate awal - awal. Hehe

(sebenarnya diorang berborak di dalam Bahasa Inggeris tau)
Doktor N: Kalau kat sini, masakkan kitorang biasanya akan digoreng.
Pak Iraq: Oh. Kalau di Iraq pula, kami selalu merebus sahaja.

Aku dengar gitu - gitu sahaja. Perut dah berbunyi - bunyi dah ni.

Kemudian, Pak Iraq tu menjemput aku merasa satu lagi masakkannya. Aku cuma bayangkan rasanya seperti gula - gula Sweet and Sour. Makanan tadi tu masam, mesti makanan ni manis pulak.. Hehe


Nampak sangat menyelerakan. Dah lapar dah ni. Ah. Tak kira ape benda tu, aku amik je la. Banyak pulak tu aku amik. Sayur semuanya. Walaupun aku tak makan sayur, tapi aku tak kira. Makan je la apa yang ada. Hehe

Satu suap dalam mulut aku, terasa seperti mahu pitam. Sangatttt masam. Terasa seperti perut aku dah betul - betul mengecutt. Makan sambil tutup mata, cuba transfer perasaan masam tu kepada perasaan yang lebih indah, seperti naik basikal..

Terdengar lagi perbualan Doktor N dengan Pak Iraq..

Doktor N: So, u didn't fry these?
Pak Iraq: No, I just boil it, and keep it for about 3 days.

Ha! Rupanya tu adalah jeruk.. Sape la yang pandai sangat makan jeruk time lapar (ya, jawapannya adalah aku).. If only aku dengar perbualan itu 10 saat lagi awal.. uuuuu~

۞ Cara ketujuh..

Selesai sudah. Perut aku dah sangat lapar. Kat bilik aku, aku ade sediakan nescafe 3 in 1. Juga penyebab lapar. Ish.. Mane la aku nak carik air melo nih..

So, baru sahaja aku ingin mengangkat punggung ku untuk keluar, Pak Iraq ni offer air..

Barkata aku dalam hati.. "Please let it be Milo. Please. Please. Please.. Kamu jangan nakal" (boleh pulak tetiba terfikir lagu ni).

Rupanya air yang dia bagi tu, air Pepsi. Haha.. Aku rasa, kalau aku minum air ni, memang konfirm perut aku berlubang. Aku amik dan cover cakap aku ada kerja.. Sampai bilik, ambil kunci motor dan terus keluar.


Sayangnya, tetiba hujan lebat balik.. Terpaksa aku guling - guling tahan lapar kat dalam office.. uuuuuu~~

۞ Moral of the story

Jangan la gatal - gatal nak induce lapar. Dah la tak study dulu mengenai pemakanan orang Iraq. Padan muka untuk diri aku sendiri (sila gelak)..

Btw Pak Iraq. Sebenarnya masakan kamu tu memang sedap. Cuma aku je yang tak tahan lapar. Thanks kerana belanja makan.. Sungguh murni niat suci mu itu.. :)

ps:
42. 3 hours later, aku sempat gak grab Snickers. Boleh la tahan siket. Hopefully, tiada lubang - lubang kat perut aku ni (fingers crossed!)

Sabtu, 24 Julai 2010

Panjang dan Restoran Ayub

19 comments
Ini adalah entri kelam - kabut, dek kerana berbual dengan Panjang pagi - pagi buta tadi.. Perbualannya adalah sebegini,

Panjang: Weh, kau tulis la pasal aku kat blog kau..
Aku: (Terdiam)
Panjang: Aku nak gak famous macam Shukran.. (sambil buat muka sedih)

Aha. Aku terdiam tu bukannya apa. Tapi kerana terfikir, dahulu aku memang pernah cakap kat Panjang aku akan letak sedikit - sebanyak cerita mengenainya di dalam blog aku. Dah lebih lima kali gak dia cakap. So, kali ini aku ingin bercerita mengenai Panjang dan juga Restoran Ayub..

Panjang dan Restoran Ayub, since 2003 :P

۞ Pengenalan

Panjang Terbabas (bukan nama sebenar)

Salah satu hobi Panjang ialah meluangkan masanya di Restoran Ayub (selain melepak di Lab EMnya). Boleh dikatakan, rata - rata pelayan di Ayub tu kenal Panjang. Kalau korang nak carik Panjang, aku sangat suggest korang pergilah ke Restoran Ayub, tanya je mana - mana pekerjanya.

Pencari Panjang: Weh, Panjang mana?
Anonymous Pelayan: Tadi ada. Nanti malam dia datang makan sini.

Dari Tahun 1 lagi Panjang suka lepak, makan dan minum di sana. Dari bermotosikal RG Sport, sehinggalah ke motosikal Yamaha SRX. Dari tak bertopi, sehinggalah bertopi. Dan dari single, sehinggalah single balik (promote untuk gadis - gadis di luar sana).

Tapi..

Motosikal RG dia tu ada masalah siket. Susah sangat nak start. Dan bagi rider - rider yang membaca ini, mesti korang tau kan, cara paling mudah untuk menghidupkan motor adalah dengan menolaknya, masukkan gear, dan terus hidup. Bagi bukan rider, ok, aku dah tulis dah tu camne carenye.

Namun, itu tidak mematahkan semangat Panjang untuk lepak kat Ayub. Setakat tolak motor tu, apelah sangat jika dibandingkan dengan ke-best-an lepak di Ayub. Sanggup gak dia menolak motor kat tempat public tu, semata - mata untuk study kat Ayub punya pasal. Kalau lepak sehari sekali tu, kira ok la jugak. Ni dari sarapan, makan tengah hari, minum petang, makan malam dan minum malam, semua dia lakukan di sana. Korang bayangkan, tiap kali pergi sana, nak balik, mesti kene tolak motor..

۞ Isi - isi Penting

So, satu hari tu, Geweng mengajak Panjang untuk lepak di Ayub. Panjang macam biasa la, ok je. Tapi kali ni naik kereta Kancil Geweng.

Selepas makan, mase nak balik tu, Geweng gagal menghidupkan keretanya. Start - start, tak mahu hidup jugak. Start - stat lagi, pon sama juga. Orang lain kat Ayub tu dah pandang - pandang. Prestasi kerja pelayan di Ayub tu pon semakin menurun, sebab masing - masing dok melihat situasi tersebut.

Oh, dan seperti motorsikal, masalah tersebut boleh diselesaikan dengan menolak kereta tu. Oleh kerana Panjang mempunyai pengalaman yang luas dalam bab - bab menolak ni, so, Panjang la yang kene tolak kereta Geweng tu. Pastu ada sorang mamak pelayan Ayub ni datang dan berkata..

Mamak: You naik motor, you tolak motor. You naik kereta pon, kena tolak juga ka?

Hahaha.. Sabar je lah.

۞ Kesimpulan

Aku rasa, itu adalah salah satu sebab kot kenapa Panjang tukar motor. Kecik hati..

Hehe

ps:
41. Panjang telah membaca entri ini dan beliau membenarkan entri ini diterbitkan.

Sabtu, 10 Julai 2010

Sekadar Luahan: Respond

14 comments
Ini entri untuk programmer atau orang yang at least boleh paham siket - siket bahasa pengaturcaraan..

Well.. It shouldn't be hard. First, kita define dulu emosi yang mungkin terlibat..


public enum Emosi 
{
    Gembira,
    Sedih,
    Marah,
    Tenang,
    Emoooo,
    Undefined
}


Kemudian kita letak method untuk respond emosi orang lain. Kiranya kalau orang itu emosi sekian - sekian, kita respon balik sekian - sekian. Untuk mengecapi life yang sungguh mudah, kita letak buat simple je.

public Emosi Respond(Emosi e)
{
    return e;
}

Secara manusianya, aku boleh cakap camni: Kalau kau gembira dengan aku, aku akan gembira dengan kau. Kalau kau emoooo dengan aku, aku pon emoooo gak la dengan kau. Dan kalau kau punya emosi pelik, aku pon akan jadi pelik.

Senang bukan? Ini baru la life yang simple.

Tapi takkan la kalau emak aku marah - marah, aku pon respond marah marah. So kita kene ubah siket..

Ok. Kene tambah lagi enumerator baru untuk tapis..

public enum Relationship
{
        Family,
        BestFriend,
        KawanYangBolehDibawakBerbincang,
        KawanBiaseBiase,
        KawanKenalNamaTapiTakIngatMuka,
        KawanKenalMukaTakTauNama,
        WeySiapeKau               
}

Dan kemudian kita ubah balik body dan parameter method Respond tadi tu..

public Emosi Respond(Emosi e, Relationship r)
{
    if (r == Relationship.Family)
        return Emosi.Tenang;

    else
        return e;
}

Tapi kan, bestfriend aku ni sume jenis suke bersedih - sedih. Dan biase la, kalau kau jadi bestfriend orang ni, kau la kene gembirakan mereka. Jadi ubahhhhh lagi body method..

public Emosi Respond(Emosi e, Relationship r)
{
    if (r == Relationship.Family)
        return Emosi.Tenang;
    else if (r == Relationship.BestFriend)
        return Emosi.Gembira;
    else
        return e;
}

Pelik bukan? Sebabnya, aku sentiasa percaya yang my laugh and happy always infectious to others.

Ok. Macam mana nak respond KawanYangBolehDibawakBerbincang pula?

public Emosi Respond(Emosi e, Relationship r)
{
    if (r == Relationship.Family)
        return Emosi.Tenang;
    else if (r == Relationship.BestFriend)
        return Emosi.Gembira;
    else if (r == Relationship.KawanYangBolehDibawakBerbincang)
    {
        if ((e == Emosi.Marah) || (e == Emosi.Emoooo))
            return Emosi.Tenang;
        else
            return e;
    }
    else
        return e;
}

Ohhh.. Makin kompleks. Itu tak campur lagi macam mana reaksi aku dari reaksi diorang dari reaksi aku. Dan tak campur lagi reaksi dari mereka yang lain.


Haaaa.. Susah bukan? Wish it could be simpler macam method yang first skali tu. Tapi camne pulak kalau family and bestfriend aku? Ah. kene repeat balik. Camne pulak yang lain? Kene edit lagiii method tu.

Nak jaga hati orang punya pasal, kan dah jadi macam idiot. Mengedit method sampai terperangkap dalam infinite loop. Wish it could be simpler.. Ah dammit. terperangkap lagi!!!!

ps:
39. If sesiapa tanya nak compile camne, aku cadangkan kau pergi kat laman web Microsoft, dan cari download untuk Microsoft Visual Studio C# Express Edition. Kemudian install dalam hati, dan run. Jangan lupa override SendMessage untuk include method respond ni.

40. Bila laa aku boleh jadi orang bersabar ni. tak kira apa pon emosi orang lain, aku boleh respond dengan tenang. uuuuuuuuuuuu

Khamis, 1 Julai 2010

Satu demi satu

22 comments
Korang rajin tengok anime kan? Dan korang mesti sakit hati kan kalau tetiba keluar pulak episod filler je memanjang sampai berbulan - bulan (especially cerita Naruto). Ok. Walaupon blog aku ni takde la se-seronok cerita anime, tapi aku tetap jugak nak buat entri-filler selepas long hiatus (a long hiatus from blog that is).. Kiranya lepas ni nak masuk season baru la. Hehe

Dan sekiranya kamu tidak mahu mengetahui sejarah aku, atau kamu tidak minat subjek sejarah, kamu boleh skip entri ini :)


۞ somewhere between 1992 - 1995

Dahulu, ayah aku ada beli sebuah komputer. Aku tak ingat sangat the exact date, tapi aku ingat mase tu aku masih lagi kecil dan semangat ingin tahu aku tersangat sangatnya tinggi. Tensen ibu aku sebab aku asyik bertanya sahaja. hehe


Komputer tersebut menggunakan processor 8086 dan berkuasa 5MHz (0.005GHz). 5MHz tu beb (handphone/mp3 player/digital camera korang mesti lagi laju). Dan tiada harddisk. Operating system mase tu muat satu floppy sahaja, MS-DOS 3.30. Ada dua floppy disk drive. Korang pernah guna tak floppy yang macam ni:

Verbatim, 3M dan Maxell.. Storage capacity: 360KB. Seriously 360KB dah cukup satu Operating System.

5 1/4 inchi. Lagi besar dari buku 555. hehe.. Tapi ye la. Mase tu aku kecil lagi. Aku ingat ayah aku beli komputer tu sebab dia nak gunakan untuk kerjanya. Yang aku tau, aku aku akan menaip ini tiap kali on komputer:

   1:  B: 
   2:  cd game 
   3:  game


haha. Tapi aku masih belum lagi tinggalkan aktiviti - aktiviti keanak - anakkan aku waktu itu. Masih lagi main longkang. Masih lagi main konda - kondi. Masih lagi main beskal. Ish.. Rugi la kalau mase kecik - kecik korang tak pernah main longkang. Yup. Agak bangga pulak main longkang.


۞ 1996 - 1997

Masa ni, keluarga aku berpindah semula ke Melaka. Disebabkan aku tidak pandai berkawan, kebanyakkan masa aku dipenuhi dengan bermain beskal, tengok cerita Dash Yankuro dan dengar Hitz FM. Masa ini jugak, aku agak jeles dengan saudara - saudara aku lain. Dorang juga ada komputer. Sorang ade komputer 80386 dan sorang lagi ada komputer 80486. Pergh.. Meleleh aku tengok mase tu disebabkan max speed diorang boleh cecah 33 MHz. Siap dorang ada Windows 3 tu beb. Windows!!! Penuh satu skrin dengan gambar!! Wow!!! Pastu ada tetikus untuk gerak - gerakkan gambar.. Dan aku? masih lagi dengan MS-DOS 3.3 dan Intel 8086 aku tu. Penuh skrin dengan text putih dan background hitam sahaja. hehe

Still missing the good ol' Program Manager (cuba carik progman.exe)


So, after that, ayah aku beli pula komputer second hand, processor AMD 80286. Speed 8MHz. Korang percaya tak, komputer mase tu ada satu button yang kalau picit, boleh doublekan speed dia? (in my case, speed boleh sampai 16MHz) Sangat hebat bukan? Siap ayah aku belikan sekali sebuah printer HP Deskjet 200 (aku agak la series 200).




Dan masa tu juga aku bermula menjadi fanatik komputer sebab aku asyik dok main komputer. Ayah aku siap belikan buku - buku komputer untuk aku. Bestnye mase tu. Kene pulak dengan sikap aku yang anti-sosial. Jawabnya, rakan - rakan sebaya aku sibuk main bola (sepak), aku pula mengurung diri menghadap komputer. hehe

Oh. Aku sangat seronok print nama - nama files dan directories. Sabar je la ayah aku sebab hobi aku mase tu adalah print nama - nama files. hehe.


۞ 1998 - 1999

Mase aku tingkatan dua, aku ada sorang lagi sahabat aku yang punyai komputer. Dia punya komputer lagi advance. Ade Microsoft ® Windows 95.. Siap ada CD Drive lagi. Boleh main game yang advance seperti Microsoft Solitare. Aku masih lagi menggunakan MS-DOS. Cuma kali ni lagi macho aa. Sebab aku pakai MS-DOS 6.22.. Pastu aku rasa aku tetap advance jugak, sebab MS-DOS 6.22 ada DOSSHELL.EXE. Boleh pakai mouse. Memang rasa advance :D

Advance bukan?

Seboleh – boleh mase tu aku nak gune Windows kat komputer aku. Any version. Sayangnya, komputer aku masih lagi 80286 tu. Setakat 16MHz je. Memory 640 kilobyte, kena guna HIMEM.SYS untuk akses higher memory (extended memory), tak boleh guna expended memory (EMM386.EXE, required untuk load Windows 3.11). Aduhh… Bill Gates kalau tengok pon geleng kepala. “Apokojadah ae jang ko guna 80286 untuk load file EMM386.EXE?”.. Aku rasa la Bill Gates cakap camni kat aku..

Sedih aku. Tapi tak pe. Time ni la aku dok mengadap skrin DOS tu. and alhamdulillah, aku rasa jari aku dah ‘melekat’ kat most of the keys.

Wordstar, Lotus 1-2-3.. err COMMAND.COM. Hehe.. Mase tu musim internet (at least bagi aku). RM 3.50 untuk sejam main internet tu dah kira paling murah la tu. Duit belanja aku dihabiskan untuk beli disket dan main internet.. Perghh. sekarang ni kalau orang offer RM 1.00 main internet sejam pon aku tak mo. New age baby. New age. 50 sen sejam tu pon kire cekik darah bro.. Tapi kalau terpaksa, RM 2 sejam pon aku sanggup (hotlink hourly prepaid broadband… hehe).


۞ 2000 – 2001

Luckly, kat MRSM diorang guna latest Windows waktu itu. Microsoft Windows ® 2000. Wahhh.. Bestnye Windows terbaru. Tapi biase lah, musim dok asrama. Aku lagi suka pergi fly atau panjat tangki.. Ops :shhh:

Balik rumah, aku masih lagi menatap 80286 aku. Tak pe. Belajar HTML dan Javascript. Sebab aku nak lock satu PC kat library untuk aku pakai. Try edit – edit kat rumah, pastu balik MRSM, aku test kat komputer perpustakaan. Haha.. Sampai sekarang aku tak percaya sampai camtu skali.

Tapi yang paling tak best skali, ada pencuri mouse ball kat situ. Ape, ko tak cukup ball ke nak main? Seriously sakit hati. Tanya budak – budak batch aku, problem utama menggunakan semua PC mase tu adalah mouse yang takde mouse ball (virus aku tu ade kat satu PC je ok). Tapi takde hal. Ade mouse ke takde mouse ke, aku gune keyboard je. Lagi pon aku gunekan untuk word processing dengan presentation slides je. Takde hal. Bukan macam korang dok sebok main minesweeper/solitare. Haha


۞ 2002

Mase ni, akak aku dah nak abis belajar. Dan kakak aku pulak amik jurusan Sains Komputer. Ayah aku belikan sebuah PC untuk dia. Aku dok tengok je la. Kadang – kadang, aku buat peel gak, dok merengek – rengek je sebab aku pon nak komputer baru jugak. Tapi ape kan daya. Keluarga kami biasa – biasa je. Beli tu pon sebab akak aku nak guna untuk thesis dia..

Lepas je akak aku abis belajar, hujung tahun 2002 aku akhirnya ada sebuah komputer. Ada Windows ME. Tapi aku tak suke Windows ME. Aku format guna Windows 2000 (penangan ke-best-annya masa kat MRSM). Heck, even lepas 3 tahun Windows XP keluar pon, aku masih lagi guna Windows 2000. Banyak kenangan woo dengan Windows 2000 tu..

IMG_0018
Gosok – gosok la mata anda sebab sebenarnya, PC tu ada cover. Guna perspek :)


۞ tetiba tahun 2007 pulak

Yup its true. Antara 2002 – 2007, aku memang stick on that PC (selain casing dan keyboard dia, dah takde lagi dah komponen asal dari 2002). Lepas harddisk PC tu terbakar, aku ‘return-to-sender’ (hantar balik kampung laa). Dr T bagi aku pinjam PC office.

Mase tu musim laptop baru melanda kat UTM. Student yang kaya – raya banyak pakai. Aku mampu kagum je. Even laptop Yazid yang skrin-LCD-mesti-pegang-kalau-tak-,-tak-keluar-gambar itu pon aku kagum. Aku mampu tengok je. Aku takut sangat kalau nak pegang benda – benda mahal ni. Sort of habit..

2007 04 13-23 18 08
Macho tak? hehe

Aku (dan Kucai) mengidam sangat nak ada laptop sendiri. Ko bayangkan tahun – tahun sebelum 2007 ni, kucai datang bilik aku bawak PC, dari Kolej 8 UTM ke kolej aku, KTR. Tak caya, tanya kucai. Nak balik kampung (even for 2 days), sanggup memasing bukak PC, bawak motherboard, Power Supply Unit, Keyboard, Mouse dengan Hard-Disk balik kampung. Yup. Takde hal. Portable gak tu weh.. haha.. Ya. Aku tetap lakukan aktiviti ini sampai awal tahun ni. Tapi pastu stop. Hampeh, beg balik kampung penuh dan berat sebab barang – barang tu je. Bukannya aku nak bawak balik buku belajar ke, pakaian ke, atau gitar pinjam.. Hehe


۞ 2010

Kali ni genap umur ayah aku 55. Means that EPF dia boleh keluar. Dia tanya pada aku.. “Angah nak lapop tak?”. Mesti la aku nak. hehe.. So akhirnya ayah aku belikan sebuah laptop untuk aku. Agak segan ok. Umur dah 26 tahun pn, nak orang belikan lagi barang. Ayah aku kata, sebagai hadiah, tapi aku boleh pilih nak laptop ape. And of cos la, aku pilih Apple Macbook. Yeay.. Satu benda baru untuk aku explore!


۞ fa…
  1. Sebenarnya, aku dedikasikan entri ini untuk ayah aku. Aku start writing entri ini mase birthday dia. And coincidently enough, birthday ayah aku tu lies di dalam minggu yang sama dengan sambutan Hari Bapa sedunia. (Kalau aku publish mase tu, mesti korang boleh agak).
  2. Dan kalau korang perasan, the man behind the scene yang banyak enabling aku bab – bab komputer ni… yup. takde orang lain. Ayah aku jugak.
  3. Korang nak tau tak, sebelum aku lahir, ayah aku dah start guna komputer. Siap ayah aku boleh buat PC sendiri. Seriously. And bukan dari DIY kit. Ayah aku memang hebat bab – bab elektronik ni..
  4. Ayah aku kadang – kadang tensen gak sebab aku suke habiskan ink dia (oit fa, agak – agak la. zaman tok kadok dulu, harga ink macam harga toner laserjet sekarang). Tapi disebabkan aku print nama – nama files tu la, aku dapat belajar struktur file system, time stamping, macam mana nak carik virus based on size and signature, dan sampai satu tahap, aku print Boot Sector floppy – floppy aku untuk buat aku punya custom Boot Sector. Hehe..

Sesungguhnya, aku rasakan aku sangat beruntung. Kerana aku ada seorang bapa yang sangat hebat. Aku tau, ayah aku suka sangat bab – bab research ni. Even though dia sekarang lebih tumpukan kepada kerjanya dan tiada masa untuk research ni, dia tetap ingin melihat legasinya berterusan. Dia tetap sediakan apa yang termampu unuk anak – anaknya. Dan dia tetap bersabar dengan perangan kebudak – budakkan anaknya yang sorang ni.

Dan aku pula, sentiasa berterima kasih kepada ayah aku (walaupun bukan secara cakap terus dari mulut). Kerana aku tahu, jasa, wang ringgit, nasi/bihun, gene DNA dari dia dan motivasi yang selalu dia berikan, tidak mampu aku balas dengan hanya perkataan ‘terima kasih’. Kerana nilainya sangat berat, tidak termampu untuk aku luahkan dengan perkataan. Tidak sama sekali sama nilai taranya..

Aku hanya mampu melutut kepada Allah Subhanahuwata’ala, menadah tangan dan berdoa, agar umur ayahku dipanjangkan, dimurahkan rezekinya, dimudahkan segala urusannya dan senantiasa dilimpahi dengan rahmatNya.. Ameen.



Happy belated birthday Ayah. Angah sayang Ayah..




ps:
38. Gambar microprocessor 8086 diterima dari ivaincrea, gambar disket pula dari One Day at a Time, ProgMan.EXE, HP Deskjet 200 dan DOS Shell.

Isnin, 22 Mac 2010

Viva Voce: Bittaufiq Wannajah

19 comments

(entri kali ini tiada kaitan langsung dengan kereta Perodua/Viva.. kredit imej: MyPerodua.com)


۞ a lil' prologue

Dalam pengajian yang jenis macam aku telah lalui ni, biasanya step kedua terakhir adalah viva (lepas tu baru la proses pembetulan dan pembuku-an thesis dan tunggu panggilan konvo).

Dan perlu diingati, orang yang berhak memberi markah kepada penyelidikkan aku ni digelar internal dan external (internal adalah pemeriksa dalaman, iaitu pemeriksa dari universiti yang sama; manakala external pula adalah pemeriksa luar, iaitu pemeriksa bukan dari universiti yang sama)..

So, kiranya viva ni adalah benteng terakhir kami untuk mempertahankan penyelidikan kami. biasanya kami akan cuba bertahan bermati-matian sehinggakan segala apa yang telah kami pelajari semenjak lahir sehinggalah ke hari tersebut akan digunakan. malahan pula, inilah juga tempat untuk kami menguji diri sendiri untuk mempertahankan apa yang kami percayakan berdasarkan kepada terbitan ilmuan - ilmuan terdahulu untuk membantu membentuk generasi akan datang supaya mereka lebih cemerlang, gemilang dan terbilang.


۞ and so..

ok. Minggu lepas, aku berjumpa dengan Dr. T. aku tau internal dan external aku dah submit markah untuk viva, cuma perlu tunggu masa sahaja untuk dipanggil berperang.

Aku: Doc, doc tau tak bila tarikh viva saya?
Dr T: Eh. patutnya awak kena tanya Cik Eca.
Aku: Oh. bukan dia ke yang akan bagitau doc?
Dr T: Tak lah. itu awak kene deal dengan Cik Eca.
Aku: Err.. baiklah.

sangatnya risau. kalau dah dua dua tak tau bila, jawabnya bila bila masa sahaja tarikh akan di petik. esok? lusa? atau adakah minggu lepas? yang aku tau la, biasanya surat datang ke rumah dahulu..

hari isninnya..

Aku: Assalamualaikum Cik Eca. Saya fa. boleh saya tau bila saya viva?
Eca: Ok jap ae. saya tengok jap.

paused..

Eca: Awak bila free?

eh. org tengah sibuk - sibuk nak tanya pasal viva, boleh plak nak ajak pergi makan sesame. hehe..

Aku: (by assuming that..hehe) err. sy ok je bila - bila free. hehe

gatal..

Eca: oo. awak kene pilih tarikh betul - betul ni. sebab external awak nak datang sekali.

terdiam.. hampir terjatuh ganggang talifon (ofis) aku.. terasa seperti mahu pitam..


sebabnya adalah begini..

۞ tetiba ada flashback (macam hindustan)..

dahulu. ketika aku masih lagi pucuk muda di universiti ini.. aku seringkali mendengar otai - otai bercerita mengenai pengalaman mereka viva. and obviously (dari cerita mereka), mereka akan berasa SANGATNYA gembira sekiranya external (remember? external merupakan penyelia yang BUKAN dari universiti yang sama).. ulang balik.. gembira sekiranya external tak datang ketika pembentangan viva.

and why is that?

sebab kalau external datang ketika viva, maksudnya ada dua sahaja punca mereka datang:
1. penyelidikan yang dilakukan terlampau hebat sehinggakan external ingin datang untuk melihat sendiri result penyelidikan tersebut.

2. penyelidikan yang dilakukan terlalu teruk sehinggakan external perlu datang untuk bertanya 'WTH?' kepada penyelidik.. lagi pon orang kata, face-to-face adalah cara terbaik. hehe

obviously, aku tak yakin no 1 tu sebagai punca kehadirannya.. kerana.. aku tak yakin aku punya penyelidikan hebat giler.. seriously.. bayangkan 3 ke 4 tahun me slaving myself to this research.. is that how it suppose to end? tapi ceritanya tidak mustahil. bukan tidak pernah berlaku pon..


۞ back to phoney story..

Eca: helo? helo?
Aku: Ah. ye saya. kalau macam tu, boleh tak saya hubungi Cik Eca balik. sebab saya nak tanya penyelia saya dahulu bila dia free..
Eca: Ok baiklah.
Aku: Terima kasih..

Luckily, ini bukan masalah Nurse Scheduling Problem. aku hanya perlu deal dengan Dr T sahaja (buat masa ini).

Lantas, aku terus menghubungi Dr T. dan setelah berbincang, akhirnya kami dapat MoU untuk melakukannya sebelum Dr T pergi menunaikan umrah (alhamdulillah). katanya lagi..

Dr T: Fa, awak jangan risau. sy tanya tadi, dia kata external tu datang sebab nak jalan - jalan je.
Aku: Ye ke.. Emm. thanks..

apa - apahal pon, aku cuba percaya apa yang Dr T katakan.

i need faith. yang kene present tu adalah aku, bukannya orang lain. kalau aku takde faith kat research aku, how come i can be a good defender..

and sekarang aku tengah fikir nak ajak sesiapa yang pandai berdebat dan cukup ilmu didadanya untuk membantu pembentangan aku ketika sesi Q&A. maklumlah. aku bukannya Nazi Germany. boleh selamber je serang satu Europe. hehe

Oh. It’s a good start. Hopefully, all end well. kerana.. aku tetap percaya sesuatu yang dimulakan dengan baik, perlulah ditutup dengan kemas dan rapi sebaik - baiknya. Never leave messes behind..

Bittaufiq Wannajah..

ps:

35. Gambar makalah peperangan itu dipetik dari Theonion.com dan gambar ganggang talifon tu pula dipetik dari Last.FM

36. Semoga sahabat aku cepat sembuh dari demam dan lelah.. i keep thinking. adakah aku merupakan punca batuk/sakit tekaknya makin teruk? sbb baru je jumpa dia and i keep smoking depan dia walaupon tahu dia ada lelah.. aihh.. kene berenti merokok ni..erk.

37. semalam (lanjutan dari beberapa lepas), aku start another war dengan sorang kawan baik aku. sangatttnya sedih.. eventhough we didn't start out right(fully), but i don't want this fight will be the last thing we have. what to do.. what to do..